News Breaking
PHTV
wb_sunny

Breaking News

Rumusan Aksi Kemenangan

Rumusan Aksi Kemenangan


KALAU sekelompok tokoh berkumpul biasanya mereka akan mengulas tentang situasi dan kondisi yang dialami umat Islam. Sebagian mengurai tentang sebab-sebab, sebagian bernarasi dengan bingkai sejarah. 

Namun belum ada sebagian yang mau turun dalam hal merumuskan bagaimana aksi pemenangan dilakukan. Jadi rumusan aksi pemenangan amatlah diperlukan. 

Merumuskan aksi pemenangan sebenarnya adalah bagian dari sejarah Islam yang amat kuat terutama menuju masa kegemilangan dan kemenangan yang pada akhirnya memuliakan umat manusia. 

Pantas jika seorang pernah berkata bahwa kita tidak boleh hanya kagum kepada Sultan Muhammad Al Fatih tetapi tidak tahu bagaimana itu dipersiapkan dan seperti apa ketika mereka telah melakukan penaklukan. 

Ketika hari ini kita fasih memberi kritik terhadap kekuasaan, apakah kemudian diri siap jika kekuasaan itu diserahkan kepadanya? Bahasa para motivator untuk calon pengantin atau jomblower biasanya adalah pantaskan diri kita untuk mendapatkan jodoh yang kita inginkan. 

Dengan kata lain kalau kita mendambakan perubahan, baik dalam sisi politik melalui pemilu maupun dalam sisi kehidupan yang lebih luas dengan skala jangka panjang, aksi-aksi pemenangan harus segera kita rumuskan bersama-sama. 

Kembalikan Silaturrahim 

Untuk bisa duduk bersama dan melakukan rumusan aksi pemandangan satu dengan yang lain di dalam diri umat Islam harus terjalin keakraban. Hal itu tentu saja butuh wadah yang telah disediakan oleh Islam itu sendiri yaitu silaturahim. 

Ketika silaturahim terjalin kuat, hubungan tidak lagi sebatas pada ruang dan dimensi fisik tetapi juga pada mental dan spiritual maka jarak dan waktu tidak menghambat bagaimana sebuah keputusan penting, benar dan perlu ditetapkan. 

Sebagai contoh, di Mesir pernah ada orang Yahudi yang kediamannya digusur oleh gubernur. Merasa keputusan itu tidak adil ia pun memutuskan untuk menuju Madinah bertemu dengan Amirul mukminin Umar bin Khattab. 

Menerima kenyataan yang diadukan oleh Yahudi itu Umar segera mengirim sebuah kode dengan mengambil tulang binatang lalu memberikan garis lurus dengan pedangnya. Yahudi itu pun kebingungan. Tapi dalam hati dia yakin tulang yang di bawahnya itu merupakan kode keras. 

Dan, benar ketika gubernur Mesir ketika itu menerima kode itu, seketika gemetar dan mengubah keputusannya menggusur kediaman sang Yahudi. 

Lihatlah betapa efektifnya komunikasi ketika itu, di tengah teknologi belum ada transportasi belum dikenal seperti yang modern ini tetapi pengambilan keputusan bisa dengan segera dilaksanakan. 

Apa rahasia dari itu semua, ialah komunikasi batin dari silaturahim panjang selama masa tarbiyah di Madinah begitu kuat di dalam dada masing-masing bawahan Umar bin Khattab. 

Mulai dari Sekarang 

Dari uraian ringan ini kita dapat menarik satu pemahaman bersama bahwa silaturahim memang sangat inti. Dan ketika memang kita punya sebuah tekad yang dibalut dengan silaturahim dan persatuan maka rumusan aksi pemenangan sebenarnya akan menjadi satu hal yang sifatnya otomatis. 

Oleh karena itu umat Islam khususnya kaum muda harus betul-betul melihat dan menjadikan semua potensi silaturahim sebagai sarana membangun perasaan senasib, sepenanggungan, dan seperjuangan. 

Jika ini terwujud maka gelombang money politik tidak akan pernah bisa masuk bahkan pada sela-sela yang kecil sekalipun. 

Tetapi sejauh itu semua belum ada maka benteng kekuatan umat yang tersisa pun potensial akan terkoyak dan mudah dihancurkan. Semoga itu tidak pernah terjadi. 

Mas Imam Nawawi

Tags

Next
This is the most recent post.
Previous
Posting Lama